TICKER

Sunday, February 5, 2012

Permainan Tradisional Cari Cucu

Permainan Tradisional Cari Cucu | Assalamualaikum... Hai kawan-kawan pembaca blog Cik Ash, selamat petang, masih ingat lagi tak permainan suatu ketika kita kecil-kecil dulu.. mesti korang semua pernah main juga kan, Ok petang ini Cik Ash nak share pasal permainan yang memang cukup popular masa tu.. kalau tak silap dalam cerita Musang Berjanggut pun ada nyanyi lagu ni... bestnya kalau dapat di undur masa lalu... hahaha... bermain dengan kawan-kawan. 


Adakah permainan ni dah di ketinggalan sekarang... dah tak nampak permainan ni di dalam pendidikan jasmani dekat sekolah..kalau la Cik Ash jadi Cikgu Jasmani, alangkahnya best dapat memberi memori zaman kegemilangan permainan trandisonal yang semakin dilupakan sekarang. Tapi itu hanya angan-angan kosong.

Permainan Mencari Cucu merupakan permainan tradisional yang dimainkan oleh kanak-kanak diluar rumah. Ianya dimainkan oleh beberapa orang dengan jumlah yang ramai. Halaman rumah atau tempat lapang merupakan gelanggang yang sering digemari oleh mereka. 

Di dalam permainan ini terdapat dua buah lagu khas yang didendangkan. Sehelai sapu tangan atau kain untuk menutup mata dan sebatang kayu tongkat diperlukan sebagai alat. 

Menentukan Nenek 
Sebelum permainan dimulakan seorang dari mereka haruslah menjadi nenek. Bagi menentukan nenek maka undian secara lai lai li tam plong perlu dijalankan.  Siapa dikalangan mereka yang kalah dalam undian tersebut maka akan ditutup matanya dengan sapu tangan atau kain untuk dijadikan nenek. Sebatang tongkat diberikan untuk dipegang dan berpelakuan seperti nenek tua yang buta. 

Permainan Cari Cucu 
Kesemua pemain membuat satu bulatan mengelilingi nenek dengan berpegangan tangan diantara satu sama lain. Sebuah dendangan dinyanyikan oleh cucu secara beramai-ramai. 
Nyanyian
Nenek, nenek,
si bongkok tiga.
Siang mengantuk,
malam berjaga.
Mencari cucu
dimana berada.
Nenek kahwin
dengan anak raja.

Ketika cucu bernyanyi berpusing-pusing mengelilingi nenek, maka perlakonan nenek seperti orang buta terbongkok-bongkok dengan menggunakan tongkat mencari jalan.
Setelah cucu tamat mendendangkan nyanyian, maka nenek pula mengambil giliran mendendangkan nyanyiannya.
Nyanyian
Cucu, cucu
tak dapat lari.
Nenek tua
banyak sakti.
Sekarang nenek
nak cari ganti.
Siapa yang kena,
dia menjadi.

Setelah selesai dendangan nenek masing-masing cucu duduk mencangkung mendiamkan diri dengan harapan nenek tidak mengetahui kedudukan mereka. Dengan menggunakan tongkat nenek mencari-cari cucu yang mendiamkan diri disekelilingnya. Setelah berjaya menangkap seorang cucu nenek perlu meneka nama pemain tersebut dengan betul.
Sekiranya tekaan nenek itu betul maka pemain tersebut akan menjadi nenek menggantikan tempatnya. Seandainya tekaan itu tidak tepat maka watak nenek masih menjadi miliknya dan permainan diteruskan.



No comments:

Post a Comment